Wednesday, 14 December 2011

Pirates of Black Cove


Developer: Nitro Games
Publisher: Paradox Interactive
Similar Games: Sid Meier's Pirates!
Genre: Strategy
 
 Minimum Requirement:
Windows XP/Vista/7
Pentium DualCore 2.0 GHz
2 GB RAM
4 GB hard disk space
256 MB Video Card
(ATI Radeon X1650 or NVidia GeForce 8600)



Call of Duty: Black Ops


Developer: Treyarch
Publisher: Activision Blizzard
Similar Games:Medal of Honor - Limited Edition
Genre: Modern First-Person Shooter
Media: 2 DVD
 
Minimum Requirement:Windows XP/Vista/7
Core 2 Duo 2.4 GHz
2 GB RAM
12 GB hard disk space
256 MB Video Card (ATI Radeon HD2600 or NVidia GeForce 8600)

Sunday, 4 December 2011

Dead island

Developer: Techland
Publisher: Deep Silver / Koch Media
Similar Game: Land of the Dead
Genre: Horror Action Adventure
Media: 2 DVD

Minimum Requirement:
Windows XP/7
Core 2 Duo 2.66 GHz
1 GB RAM (2 GB for 7)
7 GB hard disk space
512 MB Video Card (ATI Radeon 2600XT or NVidia GeForce 8600GT)


Friday, 18 November 2011

Call of Duty: Black Ops II


Developer: Treyarch
Publisher: Activision Blizzard
Similar Games: Battlefield 3
Genre: Shooter
Media:
4 DVD
 
Minimum Requirement:
Windows Vista SP2/7  
Core 2 Duo 2.66 GHz
2 GB RAM
16 GB hard disk space

512 MB Video Card (ATI Radeon HD3870 or NVidia GeForce 8800)
 
 

Battlefield 3


Title: Battlefield 3
 Genre: Action, Shooter
Developer: EA Digital Illusions Creative Entertainment
Publisher: Electronic Arts
Release Date: 10-2011
Size: 13.5 GB
 
 attlefield 3 leaps ahead of its time with the power of Frostbite 2, the next instalment of DICE’s cutting-edge game engine. This state-of-the-art technology is the foundation on which Battlefield 3 is built, delivering enhanced visual quality, a grand sense of scale, massive destruction, dynamic audio and incredibly lifelike character animations. As bullets whiz by, walls crumble, and explosions throw you to the ground, the battlefield feels more alive and interactive than ever before. In Battlefield 3, players step into the role of the elite U.S. Marines where they will experience heart-pounding missions across diverse locations including Paris, Tehran and New York.
 
inimum:
• OS: Windows Vista/7
• Processor: Intel Core 2 Duo @ 2.4 Ghz / AMD Athlon 64 X2 5400+
• Memory: 2 Gb
• Hard Drive: 20 Gb free
• Video Memory: 512 Mb
• Video Card: nVidia GeForce 8800 GT / ATI Radeon HD 3870
• Sound Card: DirectX Compatible
• DirectX: 10
• Keyboard
• Mouse
• DVD Rom Drive Recommended:
• OS: Windows 7
• Processor: Intel Core 2 Quad @ 2.66 GHz / AMD Phenom II X4 @ 2.8 GHz
• Memory: 4 Gb
• Hard Drive: 20 Gb free
• Video Memory: 1 Gb
• Video Card: nVidia GeForce GTX 560 / ATI Radeon HD 6950
• Sound Card: DirectX Compatible
• DirectX: 11
• Keyboard
• Mouse
• DVD Rom Drive
 

Wednesday, 2 November 2011

Flashback


Developer: Vector Cell
Publisher: Ubisoft
Similar Games: Deadlight
Genre: Action
Media: 1 DVD

 Minimum Requirement:
Windows XP SP3/Vista SP2/7 SP1/8
Core 2 Duo 2.0 GHz
1 GB RAM
3 GB hard disk space
256 MB Video Card (ATI Radeon HD2600 or NVidia GeForce 7600)



Saturday, 29 October 2011

Disney Universe


Developer: Disney Interactive Studios
Publisher: Disney Interactive Studios
Similar Games: Lilo & Stitch
Genre: Fantasy Action Adventure
Media: 2 DVD
 
In the game, players will experience non-stop action through a mix-up of worlds inspired by both animated and live action films from Disney. In Disney Universe, players can select from more than 40 classic and contemporary Disney character costumes, including Alice (Alice in Wonderland), Mike (Monsters, Inc.), TRON (TRON: Legacy) and Stitch (Lilo & Stitch) to explore six different worlds inspired by legendary Disney and Disney Pixar films.

Each world will allow players to experience objectives and missions that follow Disney and Disney Pixar movie storylines. Players will select a character-based costume, with each costume offering a specific tool that changes and grows in power as players adventure through the game. Disney Universe offers frenetic gameplay, multiplayer with up to three friends and slapstick humor that will appeal to players of all ages.
Minimum Requirement:
Windows XP SP3/
7
Pentium 4 3.0 GHz

2 GB RAM
4 GB hard disk space

256 MB Video Card
(ATI Radeon HD2900 or NVidia GeForce 8400)
 
 

Wednesday, 26 October 2011

Crysis - GOG


Crysis
Publisher: EA Games
Developer: Crytek

Recommended System Requirements
OS: Windows XP/Vista
Processor: Intel Core 2 DUO 2.2 GHz / Athlon 64 X2 4400+
Memory: 2 Gb
Hard Drive: 12 Gb free
Video Memory: 640 Mb
Video Card: nVidia 8800 GTS
Sound Card: DirectX Compatible
DirectX: 9.0c

Thursday, 20 October 2011

Cities XL 2012


Developer: Focus Home Interactive
Publisher: Focus Home Interactive
Similar Games: Tycoon City: New York
Genre: Modern City-Building
Media: 2 DVD
 
 
Cities XL 2012 allows players to become real urban planners, balancing economic & energy developments of their cities while managing transportation, housing, social services and recreational activities. Content is key to the new game, as Cities XL 2012 offers a staggering number of unique structures with over 1,000 in total.

The 60 huge 3D maps are entirely constructible and sport incredible detail. Cities XL 2012 offers more variety than any other city building-game. At the request of its fast-growing community, Cities XL 2012 is now open to modding and even features a special guide within the game to get players started. With these new tools, dedicated players can build and share their creations to their hearts’ content!
Minimum Requirement:
Windows XP SP3/Vista SP1
/7
Pentium 4 2.5 GHz

1 GB RAM (2 GB for Vista/7)
8 GB hard disk space

256 MB Video Card
(ATI Radeon X1600 or NVidia GeForce 6600)

Command & Conquer 3 Complette Edition


Developer: EA LA
Publisher: Electronic Arts Inc.
Similar Games: World in Conflict
Genre:
Sci-Fi Real-Time Strategy
 
Minimum Requirement:
Windows XP SP3/Vista SP1/7
Core 2 Duo 2.0 GHz
1 GB RAM (1.5 GB for Vista & 7)
10 GB hard disk space
256 MB Video Card (ATI Radeon X1600 or NVidia GeForce 6800)

Wednesday, 12 October 2011

Cities XL 2012


Developer: Focus Home Interactive
Publisher: Focus Home Interactive
Similar Games: Tycoon City: New York
Genre: Modern City-Building
Media: 2 DVD 
 
Cities XL 2012 allows players to become real urban planners, balancing economic & energy developments of their cities while managing transportation, housing, social services and recreational activities. Content is key to the new game, as Cities XL 2012 offers a staggering number of unique structures with over 1,000 in total.

The 60 huge 3D maps are entirely constructible and sport incredible detail. Cities XL 2012 offers more variety than any other city building-game. At the request of its fast-growing community, Cities XL 2012 is now open to modding and even features a special guide within the game to get players started. With these new tools, dedicated players can build and share their creations to their hearts’ content!
Minimum Requirement:
Windows XP SP3/Vista SP1
/7
Pentium 4 2.5 GHz

1 GB RAM (2 GB for Vista/7)
8 GB hard disk space

256 MB Video Card
(ATI Radeon X1600 or NVidia GeForce 6600)
 
 

Command and Conquer the first decade


Penggila C&C wajib punya.


Sunday, 2 October 2011

Gatling Gears


Developer: Vanguard Entertainment
Publisher: Electronic Arts Inc.
Similar Game: Alien Breed 2: Assault
Genre: Shoot-'Em-Up 

 Minimum Requirement:
Windows XP SP3/Vista SP2/7

Core 2 Duo 1.8 GHz
2 GB RAM

2 GB hard disk space

256 MB Video Card (ATI Radeon X1300 or NVidia GeForce 7600)

 

Fifa 12


Developer: EA Sports
Publisher: Electronic Arts Inc.
Similar Game:
Genre: Soccer Sim
Media: 2 DVD

Minimum Requirement:
Windows XP/Vista/7
Core 2 Duo E2140 1.6GHz / AMD X2 4000 + 2.1GHz
1 GB RAM (2 GB for Vista/7)
7.5 GB hard disk space
256 MB Video Card (ATI Radeon X700 or NVidia GeForce 7800)

Pro Evolution soccer 2012


Developer: Konami
Publisher: Konami
Similar Games:
Genre: Soccer Sim
Media: 2 DVD
Release Notes:

Minimum Requirement:
Windows XP SP3/Vista SP2
/7
Pentium 4 2.4 GHz

1 GB RAM
6.5 GB hard disk space

256 MB Video Card (ATI Radeon X1300 or NVidia GeForce 6600)


English Full Version
 

Wednesday, 28 September 2011

Hard Reset

Developer: Flying Wild Hog
Publisher: Flying Wild Hog
Similar Game: Prey
Genre: Sci-Fi First-Person Shooter
Media: 1 DVD

Minimum Requirement:
Windows XP/Vista/7
Pentium 4 2.5 GHz
2 GB RAM
4 GB hard disk space
512 MB Video Card (ATI Radeon HD3870 or NVidia GeForce 8800GS)


Game bertajuk First Person Shooter (FPS) yang tidak membutuhkan banyak basa-basi harus diakui sudah cukup langka belakangan ini. Buktinya, shooter zaman sekarang melulu bertema perang yang kental dengan agenda politik dan taktik rumit. Game shooter yang murni menembak musuh sampai puas, seperti Serious Sam dan Doom sudah sulit ditemui. Padahal, game jenis ini cukup menarik untuk dimainkan. Selain tidak membutuhkan banyak keseriusan, ia juga biasanya mampu membuat pemainnya puas membunuh musuh yang selalu berjumlah banyak. Hard Reset merupakan angin segar untuk gamer yang menyukai shooter semacam ini!
Hard Reset memang tidak membutuhkan keahlian khusus, seperti memimpin pasukan dan memikirkan taktik untuk mengalahkan musuh. Game ini hanya meminta Anda untuk gesit menghindari serangan musuh, menggerakkan mouse untuk membidik musuh, dan tembak mereka sampai tidak bangun lagi. Sederhana sekali bukan? Untuk membuat suasana semakin menyenangkan, game ini juga menyertakan tampilan grafis yang indah dan dunia bertema masa depan. Apakah game semacam ini cocok dengan selera Anda? Kalau begitu, ikuti review ini untuk mengetahui apa yang akan Anda temukan di dalam Hard Reset.

BERPERANG MELAWAN ROBOT
Tema yang digunakan dalam game ini adalah perang melawan pasukan robot di sebuah kota masa depan bernama Bezoar City. Pada saat itu, manusia sedang dalam kondisi berperang melawan pasukan robot yang memberontak dari kendali manusia. Pahlawan yang akan Anda kendalikan adalah seorang anggota pasukan keamanan kota Bezoar bernama Fletcher. Seiring dengan cerita yang dibawakan ke hadapan Anda dalam gaya gambar komik unik, muncul masalah yang serius. Ternyata, pasukan robot berhasil masuk ke kota dan mulai membunuhi manusia. Panggilan tugas ini pula yang menjadi awal perjalanan Anda di Hard Reset.
Berdasarkan tema cerita pada game ini, musuh yang akan Anda hadapi adalah robot yang menyerang kota. Sayangnya, jenis robot yang akan Anda temui tidak begitu bervariasi. Secara ukuran, musuh robot yang Anda temui terbagi menjadi tiga, yaitu kecil, menengah, dan besar. Robot berukuran kecil hanya terbagi menjadi tiga jenis, yaitu robot dengan gergaji di bagian depannya, robot bersenjatakan baling-baling, dan robot bulat yang dapat meledakkan diri. Sedangkan untuk robot berukuran menengah, mereka berbentuk seperti manusia dan hanya satu jenis saja. Perbedaan mereka hanya berasal dari warna dan cara menyerang. Ada yang menyerang dengan memukul, menembak dengan senapan mesin, dan meluncurkan roket dari jauh.
enis robot terakhir adalah yang berukuran besar. Sama seperti jenis robot menengah, robot ini juga hanya terdiri dari satu bentuk saja. Begitu juga dengan perbedaan warna dan cara menyerangnya. Dari semua jenis robot yang ada, robot berukuran besar merupakan yang paling berbahaya. Pasalnya, mereka akan berlari ke arah Anda dan selalu berusaha untuk memojokkan ke tembok. Bila Anda telah berhasil mereka sudutkan seperti ini, maka Anda tinggal menunggu layar game over saja. Serangan dari musuh yang Anda hadapi sangat beringas. Apalagi mereka selalu menyerang dengan jumlah pasukan yang cukup banyak. Jadi, Anda harus secepat mungkin menghabisi mereka sebelum berhasil mendekat. Bahkan, mereka juga mampu menyerang dari arah yang berbeda. Jadi, ketika Anda sibuk menyerang musuh yang ada di depan, jangan kaget bila musuh lain telah mengepung Anda dari samping dan belakang. Oleh karena itu, sangat disarankan untuk menggiring musuh ke jalan sempit yang tidak banyak akses masuk.
Apa yang terjadi bila mereka berhasil menyerang Anda? Biasanya layar game over akan muncul. Bagaimana tidak? Serangan mereka begitu cepat dan memiliki daya hancur yang besar! Bahkan pada tingkat kesulitan Normal sekalipun. Pada tingkat kesulitan yang lebih tinggi (masih ada dua tingkat di atas normal), jumlah musuh yang hadir akan semakin banyak! Mengapa karakter yang Anda gunakan begitu cepat mati? Apakah tidak ada pertahanan layaknya dalam game FPS lain, seperti Armor dan Shield?
Karakter Anda memang memiliki perisai (Shield) yang dapat bertambah sendiri ketika tidak terkena serangan. Namun, bisa dikatakan perisai itu tidak ada gunanya. Mengapa bisa begitu? Biasanya perisai harus habis terlebih dahulu sebelum serangan musuh mulai menghabisi nilai kesehatan karakter ‘kan? Tidak dalam game ini! Ketika terkena serangan, nilai perisai dan kesehatan Anda akan turun bersamaan. Tampaknya, setiap kerusakan yang ditimbulkan musuh akan dibagi kepada perisai dan kesehatan! Padahal, nilai kesehatan Anda tidak dapat bertambah sendiri seperti perisai! Untuk menambah nilai kesehatan dan amunisi senjata, Anda harus mengambil benda restorasi (power up) yang ada di daerah permainan.

Musuh pada game ini juga tidak memiliki daerah titik vital yang dapat membuatnya cepat mati, seperti menembak kepala di FPS lain. Anda memang dapat menembak bagian tubuh pada robot berukuran besar. Namun, hal itu tidak begitu berpengaruh pada kecepatan membunuhnya. Satu cara yang paling ampuh adalah menggunakan senjata besar, seperti Rocket Launcher dan Rail Gun.

Senjata dan Upgrade

Jenis senjata yang dapat Anda gunakan dalam game ini pada dasarnya terbagi menjadi dua. Pertama, Anda dapat menggunakan senjata yang menggunakan peluru proyektil, seperti senapan mesin, shotgun, grenade launcher, dan Rocket Propeled Gun. Senjata jenis kedua adalah senjata berbasis listrik, seperti Plasma Rifle, Shock Blaster, Electric Mortar, Railgun, dan Smartgun. Peluru yang digunakan untuk kedua jenis senjata ini berbeda. Namun, untuk semua senjata dengan jenis yang sama hanya menggunakan satu jenis peluru saja. Selain itu, Anda juga tidak perlu khawatir me-reload senjata. Jadi, Anda dapat menembak hingga peluru habis (terutama untuk senjata dengan kecepatan serang tinggi).
Mulanya, Anda hanya dapat menggunakan Assault Rifle dan Plasma Rifle saja. Untuk menambah jumlah koleksi senjata, Anda harus mengumpulkan poin berbentuk power up berwarna kuning bernama nano point. Setelah mengumpulkan sejumlah nano point, indikator pada bagian kiri layar permainan akan menunjukkan ketersediaan upgrade. Setelah itu, Anda cukup datang ke terminal pembelian upgrade yang dapat mudah ditemukan. Pada terminal ini, Anda dapat menggunakan poin upgrade untuk membeli senjata baru, meningkatkan senjata dengan dua fungsi baru, dan membeli kemampuan tubuh baru. Kemampuan tubuh yang bisa Anda beli mencakup peningkatan Shield (yang hanya menambah 20 point dari 100 point yang telah ada), peningkatan kesehatan (sama seperti Shield), menambah jumlah peluru yang bisa dibawa, kemampuan untuk melambatkan waktu ketika di ambang kematian, dan radar untuk melihat posisi musuh.

Upgrade senjata merupakan hal yang penting. Peningkatan tersebut selain memberikan daya hancur yang lebih besar juga menambahkan fungsi baru di senjata. Contohnya, Anda dapat menembakkan peledak untuk menghentikan gerakan musuh, membuat mereka terdorong ke belakang, dan melihat musuh dari balik tembok. Begitu juga dengan upgrade di luar fungsi senjata. Anda dapat membuat perisai lebih cepat regenerasi, power up yang Anda ambil menjadi lebih tinggi nilainya (lebih cepat mengisi kesehatan dan peluru), dan meningkatkan ketahanan tubuh ketika akan mati.
Serangan dari senjata Anda memang cukup ampuh untuk menghabisi musuh. Namun, bintang utama dari game ini adalah kemampuan untuk menggunakan benda di sekitar untuk menghabisi musuh. Benda yang harus Anda perhatikan adalah outlet yang dialiri listrik dan tong berisi bahan peledak. Serangan ke benda mematikan ini akan langsung menghabisi musuh yang berada di radius ledakannya! Bahkan, Anda dapat dengan mudah menghabisi musuh berukuran besar bila mereka dapat dipancing ke dalam ledakan. Selain itu, bahan peledak juga dapat digunakan untuk menemukan daerah tersembunyi yang biasanya berisi nano point berjumlah besar!
Permainan game ini memang menyenangkan ketika Anda bermain pada tingkat kesulitan termudah. Namun, ia akan menjadi sangat sulit dan dapat membuat frustasi pada tingkat kesulitan di atasnya. Celah peningkatan kesulitannya begitu besar dan dibutuhkan kesabaran yang besar ketika Anda begitu sering melihat layar game over. Ditambah lagi keampuhan senjata proyektil sangat jauh di bawah senjata listrik. Bila boleh kami memberikan saran, langsung upgrade Shock Blaster untuk menghabisi musuh kecil dan Railgun untuk musuh menengah dan besar. Serangan dari Blaster dapat menyerang banyak musuh sekaligus dan Railgun memiliki kekuatan yang dahsyat (lebih besar dibandingkan Rocket Launcher dan dapat menembus tembok!).

Kesimpulan

Hard Reset memang sangat menyenangkan untuk dimainkan berkat bentuk permainannya yang sederhana. Namun, ia dapat berubah menjadi neraka bila Anda tidak siap menghadapinya dan tidak mengetahui senjata apa yang efektif melawan jenis musuh tertentu. Begitu juga bila Anda tidak dapat menggunakan bantuan benda berbahaya yang ada di daerah permainan. Saat ini, Anda pasti akan berharap dapat menekan tombol reset sekeras-kerasnya, seperti nama dari game ini (Hard Reset). Selain itu, hal yang cukup mengecewakan adalah cerita yang tidak bermutu dan tidak jelas arahnya. Sisi positifnya adalah Anda dapat memainkan game ini kembali melalui EX Mode. Pada mode ini, Anda memulai permainan baru dengan semua upgrade yang telah dibeli! (David novan : jagatreview)



Warhammer 40.000 : Space Marine

Developer: EA Sports
Publisher: Electronic Arts Inc.
Similar Game: Warhammer 40,000: Fire Warrior
Genre: Sci-Fi Shooter
Media: 2 DVD

Minimum Requirement:
Windows XP SP3/Vista SP1/7
Pentium DualCore 2.0 GHz
1 GB RAM (2 GB for Vista/7)
20 GB hard disk space
256 MB Video Card (ATI Radeon HD3850 or NVidia GeForce 8800GT)


Tuesday, 27 September 2011

Call of Juarez : The Cartel

Developer: Techland
Publisher: Ubisoft
Similar Game: Bulletstrom
Genre: Modern First-Person Shooter
Media: 2 DVD

Minimum Requirement:
Windows XP/Vista/7
Core 2 Duo E6600 2.4GHz / Athlon 64 X2 Dual Core 5000+
2 GB RAM
6.5 GB hard disk space
256 MB Video Card (ATI Radeon HD3800 or NVidia GeForce 8800GT)

F1 2011

Developer: Codemasters Software
Publisher: Codemasters Software
Similar Game:
Genre: Formula One Racing
Media: 2 DVD

Minimum Requirement:
Windows XP SP2/Vista/7
Core 2 Duo 2.4 GHz / Athlon X2 5400+
2 GB RAM
12.5 GB hard disk space
256 MB Video Card (ATI Radeon X1800 or NVidia GeForce 7800)
NOTE: Not compatible with all integrated sound/graphics solutions (inc. laptops)

Sunday, 25 September 2011

Driver : San Fransisco


Developer: Ubisoft Studios
Publisher: Ubisoft
Similar Game: Gta 4
Genre: Mission-based Driving
Media: 2 DVD
Minimum Requirement:
Windows XP/Vista/7
Pentium DualCore 3.0 GHz / Athlon64 X2 4400+ 2.2Ghz
1 GB RAM (2 GB for Vista/7)
10 GB hard disk space
256 MB Video Card (ATI Radeon HD2600XT or NVidia GeForce 8600GT)

Tuesday, 20 September 2011

Red orchestra 2 : Heroes of stalingrad

Developer: Tripwire Interactive
Publisher: 1C / Cenega
Similar Game: Call of Duty: World at War
Genre: Historic First-Person Shooter
Media: 2 DVD

Minimum Requirement:
Windows XP/Vista/7
Core 2 Duo 2.4 GHz / Athlon 64 X2 5000+
2 GB RAM
8 GB hard disk space
256 MB Video Card (ATI Radeon HD2800 or NVidia GeForce 7800)

Monday, 19 September 2011

Shaun White Skatboarding

Developer: Ubisoft Studios
Publisher: Ubisoft
Similar Game: Tony Hawk's Underground 2
Genre: Skateboarding
Media: 2 DVD

Minimum Requirement:
Windows XP/Vista/7
Pentium DualCore 2.6 GHz or Athlon 64 X2 3800+
1 GB RAM (2 GB for Vista/7)
8 GB hard disk space
256 MB Video Card (ATI Radeon HD3450 or NVidia GeForce 8800)
  


Saturday, 10 September 2011

Deus Ex : Human Revolution

Developer: Eidos Studios
Publisher: Square-Enix / Eidos 
 Similar Game:
Genre: Sci-Fi Action Adventure 
 Media: 2 DVD 

Minimum Requirement: Windows XP/Vista/7
Pentium DualCore 2.0 GHz
1 GB RAM (2 GB for Vista/7)
8.5 GB hard disk space
256 MB Video Card (ATI Radeon HD2400 or NVidia GeForce 8800)

Tuesday, 30 August 2011

The Deus Ex Human Revolution


Developer: Eidos Studios
Publisher: Square-Enix / Eidos
Similar Game: E.Y.E: Divine Cybermancy
Genre: Sci-Fi Action Adventure
Media: 2 DVD
 
You play Adam Jensen, an ex-SWAT specialist who's been handpicked to oversee the defensive needs of one of America's most experimental biotechnology firms. Your job is to safeguard company secrets, but when a black ops team breaks in and kills the very scientists you were hired to protect, everything you thought you knew about your job changes Badly wounded during the attack, you have no choice but to become mechanically augmented and you soon find yourself chasing down leads all over the world, never knowing who you can trust. At a time when scientific advancements are turning athletes, soldiers and spies into super enhanced beings, someone is working very hard to ensure mankind's evolution follows a particular path. You need to discover where that path lies. Because when all is said and done, the decisions you take, and the choices you make, will be the only things that can change it.
Minimum Requirement: Windows XP/Vista/7
Pentium DualCore 2.0 GHz
1 GB RAM (2 GB for Vista/7)
8.5 GB hard disk space
256 MB Video Card (ATI Radeon HD2400 or NVidia GeForce 8800)  
 
 

Wednesday, 24 August 2011

Harry Potter Deadly Hollow part 2







Blazblue Calamity trigger


Developer: Arc System Works
Publisher: Aksys Games
Similar Game: Street Fighter IV
Genre: 2D Fighting
Media: 2 DVD

HIGH-RESOLUTION 2D FIGHTING BRILLIANCE! In the 13th hierarchical city, Kagutsuchi, the Librarium regulates the amazing power of “Armagus”, a fusion of magic and technology. Currently they are after a wanted criminal named Ragna The Bloodedge, also known as “Death”, who wants to destroy the Librarium. Due to Ragna possessing a powerful form of Armagus known as the Azure Grimoire, people far and wide are after not only his bounty, but his grimoire as well. This is where our story begins…

Minimum Requirement:
Windows XP/Vista/7
Pentium 4 3.0 GHz
1 GB RAM
10 GB hard disk space
256 MB Video Card (ATI Radeon X1900 or NVidia GeForce 7900)


Wednesday, 17 August 2011

Enemy teritory Quake wars

CPU:
Intel(R) Pentium(R) 4 2.8 GHz or AMD(R) Athlon(TM) XP 2800+processor (Pentium 4 3.0GHz or equivalent for Windows Vista)
RAM:
 1 GB
GPU:
128MB NVIDIA(R) Geforce(TM) 5700 or ATI(TM) Radeon(TM) 9700 (full list of supported chipsets below)
OS:
Microsoft(R) Windows(R) XP/Vista (Windows 95/98/ME/2000 are unsupported)
Store:
5GB of free hard drive space

Monday, 18 July 2011

Street Fighter IV Arcade edition


Developer: Capcom
Publisher: Capcom
Similar Games: Blazz blue
Genre: 3D Fighting
Media: 2 DVD

Minimum Requirement:
Windows XP/Vista
/7
Pentium 4 2.0 GHz

1 GB RAM (2 GB for Vista/7)
4.5 GB hard disk space

256 MB Video Card (ATI Radeon X1600 or NVidia GeForce 6600)

Street Fighter akan selalu menjadi game favorit para gamer penyuka genre fighting. Hidup selama puluhan tahun dan berkembang di konsol dari masa ke masa, game yang menyuguhkan pertarungan dan plot yang epik ini memang selalu menarik. Tidak pernah kehilangan identitas, namun di sisi yang lain mampu menghadirkan elemen-elemen baru di setiap peluncuran seri teranyar. Street Fighter harus diakui berhasil membangun basis fans yang kuat dan sekaligus menarik penggemar baru ke dalamnya, membuat game ini franchise fighting terbaik yang pernah ada di jagat game. Di tahun 2011 ini, arena pertarungan kembali memanas dengan diluncurkannya Street Fighter IV Arcade Edition untuk PC dan konsol. Pengalaman apa yang ditawarkan di dalamnya?
Capcom meluncurkan Arcade Edition dengan “hanya” menambahkan empat karakter baru di dalam permainan dan tidak memodifikasi apapun yang terkait dengan sistem pertarungan. Jadi, Arcade Edition tak ubahnya sebuah game Super Street Fighter IV + 4 karakter tanpa hal yang baru untuk elemen yang lain. Walaupun demikian, karakter-karakter ini tidak menjadi sebuah penghias semata karena dua karakter di antaranya merupakan petarung impian para gamer. Setidaknya itu yang kami rasakan ketika melihat dan merasakan keduanya untuk pertama kali. Apakah Anda termasuk gamer yang menginginkan kekuatan Ryu yang lebih kuat dan Akuma yang jauh lebih jahat? Anda berkesempatan untuk menjadi mereka di Arcade Edition ini.
Minimnya elemen baru di dalam game ini membuat review ini ditujukan hanya untuk memberikan Anda gambaran tentang karakter – karakter baru di dalam seri SF IV terbaru ini. Jika Anda pernah memainkan seri sebelumnya, Anda masih menemukan stage, musik, gameplay, dan gaya bertarung karakter lain yang masih tetap sama. Namun saya yakin, ketertarikan Anda pada Arcade Edition pasti tertuju pada sepasang tokoh “utama”: Evil Ryu dan Oni! Kami juga merasakan hal yang sama. Oleh karena itu, mari kita menyelami keduanya.

Evil Ryu

Evil Ryu merupakan Ryu yang membiarkan dirinya dikuasai oleh Satsui no Hado, kekuatan gelap yang digunakan Akuma untuk bertarung selama ini. Satsui no Hado terpicu karena keinginan Ryu untuk memenangkan pertarungan yang juga diliputi oleh keinginan untuk membunuh lawan, menjadikannya kehilangan kontrol diri. Namun di sisi yang lain, kekuatan terkutuk ini membuat kekuatan Ryu menjadi jauh lebih kuat dan brutal.
Kesan pertama yang didapatkan ketika menggunakan Evil Ryu memang tak ubahnya seperti menggunakan Akuma. Keduanya memiliki aura, gaya bertarung, dan gerakan yang tidak jauh berbeda. Evil Ryu kini dapat menggunakan Raging Demon dengan damage yang besar. Gerakan lain yang ia hadirkan tak jauh berbeda dengan Ryu dalam keadaan biasa, bahkan Super dan Ultra Move sekalipun. Perbedaannya mungkin ada pada efek yang ditimbulkan dan visualisasi fantastis yang dihadirkan. Damage yang lebih besar dan jurus yang  lebih brutal. Itulah inti Evil Ryu.

 

Oni

Berbeda dengan Evil Ryu yang baru membiarkan dirinya dikuasai oleh Satsui no Hado, Akuma sudah menjinakkan dan menguasai kekuatan itu sejak lama, menjadikannya bagian diri yang menyeramkan. Namun hal ini harus dibayar dengan harga yang mahal, yakni hilangnya semua kemanusiaan dan belas kasih yang ia miliki, menjadikannya tak ubah sebuah mesin pertempuran yang mencari kemenangan dan petarung terkuat. Karena Satsui no Hado lah, Akuma mendapatkan nama julukannya, didasarkan pada pencitraan iblis yang tercermin darinya. Lantas apa yang terjadi jika seseorang menggunakan Satsui no Hado dalam waktu yang lama? Tidak ada kata “menguasai” untuk ilmu yang satu ini karena Satsui no Hado pada akhirnya ia akan mengambil kendali kembali dan berbalik menguasai. Ketika seseorang berada dalam tahap ini, ia akan kehilangan kontrol diri dan memunculkan potensi Satsui no Hado secara maksimal. Hadirlah, Oni!
Oni menghadirkan pengalaman bermain yang cukup unik. Walaupun gerakan dasar milik Akuma masih terasa dan dihadirkan dalam visualisasi yang berbeda, sebagian besar gerakan akan lebih cenderung meniru Gouken. Salah satu keuntungan menggunakan karakter ini adalah damage yang mampu ia hasilkan, luar biasa kuat. Terkena combo sederhananya saja sudah cukup membuat Anda panik. Gerakan-gerakan pemungkasnya, Super dan Ultra tampil dengan visualisasi yang memanjakan mata. Bahkan, Raging Demon pun bisa Anda gunakan ketika sedang melayang di udara, fantastis!. Jika Anda menginginkan karakter yang mudah digunakan dan sekaligus menghadirkan damage super besar, Oni adalah pilihan yang tepat.

Yun dan Yang

Selain Oni dan Evil Ryu, ada dua karakter lain yang menjadi tambahan untuk versi Arcade Edition ini, yakni kakak-adik: Yun dan Yang. Menggunakan keduanya berarti mengharapkan sebuah pertarungan dengan gerakan yang cepat dan efektif. Keduanya memiliki gerakan yang tidak jauh berbeda satu sama lain, yang lebih mengandalkan kecepatan dan combo kecil. Sebagai karakter melee tanpa proyektil, Anda butuh strategi yang tepat untuk memenangkan pertarungan menggunakan dua karakter ini.  Jika membicarakan pesona, tentu keduanya tidak akan mampu menandingi kharisma Evil Ryu dan Oni. Membuat kedua karakter ini mungkin pilihan kedua Anda.

Satu hal terbaik dari Street Fighter IV Arcade Edition adalah bahwa semua karakter terbaru ini sudah tersedia sejak awal permainan. Jadi Anda tidak perlu khawatir akan keharusan untuk menyelesaikan mode tertentu atau memenuhi tantangan khusus untuk membuka mereka. Jadi Anda bisa langsung menjajalnya langsung tanpa basa-basi, merasakan kekuatan dan kharisma luar biasa dari Evil Ryu dan Oni.
Street Fighter IV Arcade Edition sudah tersedia untuk PC, Playstation 3, dan XBOX 360. Jika Anda pencinta SF IV, pastikan game ini ada dalam koleksi Anda. HARUS! (David Novan : jagatreview)

Tuesday, 5 July 2011

Breaking the Rules The Roman Tournament


Developer: BTR Studios
Publisher: BTR Studios
Similar Games: Marc Ecko's Getting Up
Genre: Fighting
Media: 1 CD

Breaking The Rules: The Roman Tournament is a third-person single and multiplayer brawl fighting game. In the city of Rome has been organized a tournament which brings together the most fearsome fighters of the world. Try your hand into a bloody battle completely physic-based. Defeat your opponents, scale up the charts, play with four friends on your PC, or fight online against up to 12 players.
Who will win the title?
Who will be the best at "Breaking the rules"?
And remember, The last man standing WINS!

Minimum Requirement:
Windows 2000/ME/XP/Vista/7
Pentium 4 2.1 GHz
512 MB RAM (1 GB RAM for Vista/7)
900 MB hard disk space
512 MB Video Card (ATI Radeon HD3400 or NVidia GeForce 8800)


Monday, 20 June 2011

Alice : Madnes return


Developer: Spicy Horse
Publisher: Electronic Arts Inc.
Similar Games: American McGee's Grimm
Genre: Horror Action Adventure
Media: 2 DVD

Minimum Requirement:
Windows XP SP3/Vista
SP2/7
Core 2 Duo 1.6 GHz
/ Athlon X2 1800+2 GB RAM
10 GB hard disk space

256 MB Video Card (ATI Radeon X1650 or NVidia GeForce 7600)

Kembalinya pikiran gelap Alice !

Tidak ada cerita seindah dongeng. Ungkapan klasik ini mungkin seringkali Anda dengar untuk menggambarkan situasi dunia nyata yang seringkali bertolak belakang dengan harapan.  Dongeng memang seringkali menghadirkan cerita indah dengan berbagai elemen yang membangkitkan imajinasi-imajinasi menenangkan hati, khususnya bagi mereka yang masih usia kanak-kanak. Namun di tangan sebuah ide kreatif, konsep tentang dongeng ini diputarbalikkan 180 derajat dari yang semestinya. Menghasilkan begitu banyak ketakutan dan bumbu sisi psikologis gelap yang kental. Melahirkan otak dari American James McGee.
 Kejeniusan American James McGee dalam meramu kembali cerita dongeng populer menjadi sebuah satir penuh kegelapan memang harus diacungi jempol. Setelah sukses dengan seri pertama yang mampu menampilkan sosok Alice dan “Wonderland” yang penuh dengan kekerasan, kekejaman, dan trauma, McGee menghadirkan seri keduanya. Dengan judul Alice Madness Returns, game yang dikembangkan oleh Spicy Horse dan dirilis oleh EA ini memikul sebuah ekspektasi yang besar. Mampukah ia menghadirkan kekaguman yang sempat dihadirkan seri pertamanya?
Pengalaman traumatis di masa kecil membawa Alice harus mengenyam buruknya suasana rumah sakit jiwa di seri pertama. Setelah pikirannya berangsur jauh lebih stabil, ia kini dapat menjalani suasana hidup yang lebih normal di panti asuhan Victorian London. Apalagi Alice kini dirawat dan dibimbing oleh seorang psikater, Dr. Angus Bumby, untuk mengurai dan melupakan masa lalunya yang buruk. Namun Alice yang menyalahkan dirinya sendiri atas kematian kedua orang tuanya  ternyata memiliki gangguan psikologis yang jauh lebih berat. Halusinasi itu kembali.
Alice kemudian menemukan dirinya kembali di dalam “Wonderland”, sebuah dunia khayalan yang merepresentasikan kewarasannya. Di dalam dunia itulah, Alice menemukan kenyataan bahwa “Wonderland” yang  dulu sempat dijelajahinya, kini telah berubah. Keinginannya untuk melupakan masa lalu justru memunculkan berbagai distorsi yang memaksanya untuk mengingat setiap detail dari kebakaran yang menewaskan orang tuanya. Alice harus menjelajahi setiap memori yang berusaha dilupakannya untuk menemukan kebenaran. Apakah Alice memang bertanggung jawab atas kematian kedua orang tuanya? Apakah ia akhirnya mampu melupakan sisi traumatis yang terus membelenggunya? Anda harus memainkan game ini untuk mendapatkan jawabannya.
Terlepas dari plotnya yang berat, inti dari permainan Alice Madness Returns sebenarnya berfokus pada elemen aksi yang dihadirkannya. Anda berperan sebagai dua Alice yang berbeda di dalam permainan ini: Alice di dunia nyata dan Alice yang berada di dunia Wonderland. Alice di dunia nyata dapat dianggap tak kurang dari sebuah cut-scene – penguat cerita, dimana Anda hanya harus menggerakkan Alice dari satu titik ke titik lainnya. Alice di dunia nyata ini tidak dapat melakukan aksi apapun kecuali memeriksa beberapa sudut yang tidak signifikan sifatnya pada cerita. Namun keberadaan Alice ini menyempurnakan keseluruhan cerita yang diusung, setidaknya trigger yang menyebabkan sisi gelap Alice muncul kembali.
Wonderland lah yang menjadi kunci sekaligus elemen utama dari permainan ini. Alice yang Anda gerakkan di dunia ini adalah inti cerita dari keseluruhan game. Walaupun mengusung plot yang begitu gelap dan berat, jangan memikirkan game ini akan menghadirkan tipikal genre survival horror di dalamnya. Alice Madness Returns adalah sebuah game aksi sejati, sebuah game tipikal hack and slash dan platformer yang biasa Anda temui di game-game lain. Intinya: hancurkan setiap musuh yang ada, pecahkan puzzle yang disusun sederhana, dan bergerak dari chapter ke chapter.
 Anda akan diberikan pilihan senjata untuk mengalahkan setiap musuh yang ada. Anda akan memiliki Vorpal Blade – senjata yang tidak terlalu kuat namun cepat, Hobby Horse – senjata lambat dengan damage besar, Pepper Grinder yang berfungsi tak ubahnya sebuah gatling gun, Teapot Cannon yang sedesktruktif sebuah grenade launcher, Clock bom sebagai bom waktu dan pemberat di puzzle, dan Umbrella yang dapat digunakan sebagai pelindung. Anda memiliki kebebasan untuk menggunakan setiap dari senjata ini. Namun satu hal yang perlu diingat, beberapa musuh membutuhkan strategi tertentu untuk dikalahkan. Anda memang bisa mengandalkan brute force, namun tidak selamanya akan berhasil. Bisa jadi, Anda yang akan tewas.
Anda dapat melakukan upgrade untuk setiap senjata yang Anda miliki. Dengan mengumpulkan item gigi (semacam mata uang di game ini), Anda dapat memperkuat setiap senjata hingga level maksimum 4. Setiap pencapaian level tentu saja akan memberikan tambahan daya rusak dan kekuatan. Beberapa di antaranya akan menghasilkan efek serang tertentu dan tambahan kecepatan. Kebebasan Anda untuk memilih senjata favorit akan menentukan cara Anda bermain ke depannya.
Balutan aksi ini tentu saja tidak berkisar hanya pada usaha Alice yang destruktif. Anda juga akan dihadapkan pada beberapa puzzle yang cukup sederhana untuk diselesaikan. Untungnya Spicy Horse juga memberikan fitur yang akan membantu Anda memecahkan setiap puzzle atau mencari jalan keluar jika Anda bingung harus mengarahkan Alice. Anda hanya tinggal mengecilkan tubuh Alice saja. Mode ini akan menghidupkan sense Alice dan membuka beberapa petunjuk yang tidak kasat mata. Selayaknya sebuah x-ray mode.
Jika Anda terdesak dengan posisi yang nyaris mati, Anda dapat menghidupkan Hysteria Mode yang hanya bisa diakses dalam waktu  yang terbatas. Mode yang ditunjukkan dengan warna hitam, putih, dan merah ini menunjukkan kekuatan Alice yang sebenarnya. Tidak akan ada damage yang mampu melukai Anda selama mode ini, sekaligus kemampuan serang Alice akan menghasilkan damage yang jauh lebih besar. Hysteria-mode akan menyelamatkan Anda dari situasi-situasi genting yang tampak mustahil untuk dimenangkan.
Salah satu hal yang pasti Anda sukai dari Alice adalah visualisasi dunia Wonderland yang dihadirkan di dalamnya. Sebagai sebuah dunia khayalan yang muncul dari kewarasan Alice, Wonderland benar-benar memunculkan kesan surealis yang kental, indah, menarik mata, sekaligus mendukung keseluruhan plot yang ingin disampaikan. Anda akan menemukannya sebagai sebuah dunia yang ajaib, namun di sisi lain begitu menyeramkan dan penuh horror. Seperti menemukan dualisme psikologis Alice yang rumit. Semua makhluk yang hidup di dalamnya juga memperkuat kesan itu.
Kehadiran Alice juga menjadi elemen penting kehadiran visualisasi yang menyenangkan ini. Kostum yang dikenakannya akan beradaptasi dengan chapter yang harus ia lalui. Semua kostum yang dikenakan Alice secara tidak langsung membuat tampilannya lebih segar dan tidak monoton, setidaknya cukup membuat Anda nyaman untuk melewati setiap chapter yang ada. Desain yang dihadirkan sepantasnya diacungi jempol, menyatu dengan setting yang dihadirkan dalam setiap chapter.
Mini game yang dihadirkan di dalamnya juga membuat permainan menjadi jauh lebih bervariasi. Sebagian besar mini game yang dihadirkan membawa Anda pada genre side-scrolling dengan tampilan yang unik, entah itu side scrolling shooter atau side scrolling platformer. Visualisasinya benar-benar menarik mata, sesuai dengan setting yang ada, setidaknya membuat permainan tidak monoton. Salah satu nilai terkuat di dalam game ini. Apalagi ketika Anda diberikan kesempatan untuk tumbuh menjadi raksasa dengan tugas yang sederhana, menghancurkan setiap musuh yang berada di depan mata.
Sepanjang permainan, Anda akan menemukan beberapa benda yang dapat dikumpulkan oleh Alice. Sebagian besar dari benda collectibles ini tersembunyi dengan cukup baik  di setiap level yang ada. Hanya pig snout saja yang memberikan imbalan yang setimpal untuk setiap usaha mencarinya, sedangkan benda lain lebih berisikan memori untuk membantu gamer mendapatkan gambaran yang lebih lengkap tentang dinamika psikologis Alice.
Setelah menyelesaikan game ini, Anda akan diberikan kebebasan untuk menentukan kostum mana saja yang akan digunakan dengan efek-efek yang berbeda pada masing-masing pakaian.

KESIMPULAN
Sebagai sebuah game hack dan slash, Alice Madness Returns menghadirkan gameplay tipikal yang tidak jauh berbeda dengan game serupa di pasaran. Menghajar setiap musuh yang ada, memecahkan setiap puzzle, dan bergerak dari satu chapter ke chapter lainnya. Lantas apa yang membuatnya berbeda? Maka plot dan visualisasi yang unik memainkan perannya di sini. Alice Madness Returns menghadirkan plot, dunia surealis, dan desain karakter yang cukup memanjakan mata. Elemen yang membuat Anda cukup betah untuk menatap layar televisi dan tidak beranjak dari kontroler.
Namun ada satu kekurangan yang cukup membuat game ini menyebalkan, yakni glitch yang terkadang muncul saat Alice harus bergerak menyusuri daratan yang tidak rata. Glitch ini membuat kaki Alice seolah tertahan tidak bergerak saat menumbuk daratan yang tidak sama tinggi, walaupun jaraknya tidak signifikan. Alice yang seharusnya bisa melewatinya dengan sebuah langkah kecil secara tiba-tiba tidak mampu berbuat apapun. Hanya terdiam di sana tanpa bisa digerakkan.
Lantas apakah Alice Madness Returns layak untuk dimainkan? Untuk mereka yang pernah memainkan seri pertamanya, saya akan merekomendasikannya karena kesinambungan plot yang dibawakan. Sedangkan untuk mereka yang pertama kali mengenal seri ini, Alice Madness Returns menawarkan gameplay tipikal hack dan slash yang cukup menarik dan tidak monoton. Bagi Anda yang menyukai genre ini, tidak ada salahnya untuk menjadikan game ini sebagai alternatif pilihan.(David novn : jagatreview)

Kelebihan:

  • Plot yang Menarik.
  • Visualiasi yang Bagus.
  • Variasi Permainan yang Tidak Monoton.

Kekurangan:

  • Peran Alice di dunia nyata yang kurang dieksploitasi.

Friday, 17 June 2011

Operation flsh point : red river

Developer: Codemasters Software
Publisher: Codemasters Software
Similar Games: Ghost Recon: Advanced Warfighter 2
Genre: Modern First-Person Shooter
Media: 1 DVD

Minimum Requirement:
Windows XP/Vista/7
Pentium 4 2.4 GHz
1.5 GB RAM
5.3 GB hard disk space
256 MB Video Card (ATI Radeon X1800 or NVidia GeForce 7800)

Kekuatan militer Amerika Serikat yang besar selalu menjadi kebanggaan negara adidaya tersebut. Mulai dari beragam senjata canggih hingga pesawat tempur dengan bom pintar menjadi perpanjangan tangan Amerika dalam menghukum musuhnya. Oleh karena itu, game dengan tema pertempuran modern selalu menjadi ladang bermain untuk persenjataan negara ini. Begitu juga dengan seri game Operation Flashpoint. Seri game perang yang selalu menggelar pertempurannya dalam skala besar ini memperlihatkan kecanggihan Amerika. Bahkan, bisa dibilang dekat sekali sifatnya dengan propaganda. Operation Flashpoint: Red River merupakan ujung tombak baru dari seri game ini.
Tema yang diangkat Operation Flashpoint: Red River (OFRR) berputar di sekitar topik hangat militer Amerika saat ini, yaitu perang terhadap teroris. Setting waktu yang digunakan memang agak maju beberapa tahun ke depan (2013), tetapi persenjataan yang digunakan dan metode militernya tidak berbeda dengan yang digunakan saat ini. Setelah Afganistan yang dituduh Amerika sebagai negara pengayom teroris Osama Bin Laden dan organisasi Al-Qaeda berhasil dikuasai negara adidaya ini, perhatiannya beralih ke Tajikistan. Negara kecil di Timur Tengah ini dituduh Amerika sebagai daerah pemusatan baru kekuatan militer teroris, yang disebut dengan nama Insurgent. Itulah sebabnya militer Amerika menyerang negara ini dan tema ini pula yang menjadi dasar cerita OFRR.
Anda akan berperan sebagai pimpinan kelompok militer Marinir Amerika yang biasa disebut Fireteam. Seorang tentara berpangkat Staff Sergeant bernama Knoxx merupakan pimpinan dari beberapa Fireteam dengan kode panggilan Outlaw. Bila Anda merasa tersinggung dengan kata-kata kasar dalam bahasa Amerika, maka bersiaplah untuk selalu merasa tidak nyaman ketika memainkan game ini. Setiap kalimat yang keluar dari Knoxx selalu berisikan kata kasar dan celaan hingga ke tahap berlebihan. Namun, kekerasan ini pula yang menjadi ciri khas Knoxx dan Outlaw miliknya. Selain itu, Anda juga akan bertemu dengan 10 peraturan Knoxx untuk dapat bertahan hidup di medan perang. Apa saja peraturan tersebut? Mainkan game ini dan Anda akan hafal dengan sendirinya karena hal itu akan selalu diulang Knoxx dalam setiap kesempatan.
Fireteam merupakan kelompok tempur beranggotakan empat prajurit. Pada game ini, Anda selalu menjadi pimpinan dari Fireteam Bravo, salah satu dari tiga kelompok tempur di bawah pimpinan Knoxx. Jenis prajurit yang ada dalam Fireteam biasanya terdiri dari Rifleman, Grenadier, Scout, dan Auto Rifle. Sebelum memulai permainan, Anda dapat memilih salah satu jenis prajurit tersebut dan berkesempatan mengatur persenjataan yang dimiliki. Pemilihan jenis prajurit ini termasuk sangat penting, mengingat peran Anda dalam pertempuran bergantung pada hal ini.
Bila Anda menyukai pertempuran jarak menengah, pilihlah Rifle dan Auto Rifle. Persenjataan berat Auto Rifle (Light Machine Gun) yang mampu menghujani peluru sangat cocok untuk menekan posisi musuh supaya mereka dapat diserang dari samping. Saat itu terjadi, Anda cukup memerintahkan ahlinya pertempuran jarak dekat, yaitu Grenadier, untuk menyerang dari samping dan menghabisi musuh. Selain itu, Grenadier juga memiliki koleksi bahan peledak yang banyak, seperti Grenade Launcher dan granat. Kemudian, jangan lupakan peranan Scout untuk mendeteksi posisi musuh dan penyerangan jarak jauh dengan menggunakan senjata Sniper Rifle.
Komposisi Fireteam yang terdiri dari beragam kemampuan tersebut menuntut kerjasama tim yang kompak. Apalagi pada dasarnya Anda menyerang daerah yang dihuni musuh dengan jumlah yang lebih banyak dan dalam posisi bertahan. Selain itu, OFRR merupakan simulasi perang. Jadi, Anda dapat dengan mudah terbunuh akibat satu atau dua peluru musuh. Bila Anda beruntung, peluru musuh akan mengenai rompi antipeluru terlebih dahulu dan Anda akan mengalami pendarahan. Namun, bila pendarahan tersebut tidak segera disembuhkan, akibatnya akan sangat fatal dan nyawa Anda akan melayang. Untungnya, semua prajurit memiliki alat penyembuhan yang dapat menghilangkan segala jenis luka. Namun, Anda akan menjadi target empuk serangan musuh di saat menyembuhkan diri karena tidak dapat bergerak dan menyembuhkan diri membutuhkan waktu. Oleh karena itu, sembunyikan diri Anda sebelum mulai membalut luka!
Anda dapat berjalan menaiki gunung itu bila mau.

Sebagai seorang pemimpin Fireteam, Anda akan diberikan kebebasan untuk memberikan perintah. Cukup tahan tombol untuk mengeluarkan roda perintah dan pilih perintah dengan menggunakan tombol gerakan (WASD). Beragam perintah dapat Anda berikan, seperti mengikuti Anda, mempertahankan bangunan, mengubah formasi tempur, membersihkan bangunan dari musuh, dan menyerang musuh dari sisi (Flank). Selain itu, pada beberapa kesempatan Anda juga diberikan kuasa untuk memanggil bantuan tempur, seperti artileri, serangan udara, dan mortar.
Perkembangan jenis prajurit yang Anda gunakan dapat ditemukan dalam game ini. Semakin lama Anda bertempur dengan satu jenis peran, levelnya akan meningkat. Setiap jenis prajurit memiliki sekitar 19 perlengkapan yang dapat dibuka selama permintaan levelnya terpenuhi. Setelah mencapai level 20, Anda dapat mengalihkan perhatian Anda untuk mengembangkan jenis yang lain. Namun, tidak tertutup kemungkinan pula untuk mengubah jenis tersebut di tengah jalan.
Perkembangan Anda juga didukung skill yang dapat ditingkatkan melalui poin skill. Setiap kali Anda berhasil meningkatkan rangking penyelesaian misi (terdiri dari tiga, yaitu Bronze, Silver, dan Gold), poin skill tersebut akan Anda dapatkan. Skill yang bisa Anda kembangkan sebaiknya disesuaikan dengan jenis prajurit yang digunakan. Tingkatkan akurasi Rifle bila Anda menjadi Rifleman dan tingkat keawasan penglihatan ketika menjadi Scout. Anda memiliki kebebasan bereksperimen dengan skill ini karena poin tersebut dapat di-reset kapanpun.

Simulasi berbalut action
Bentuk permainan OFRR sebenarnya tidak jauh berbeda dengan game pendahulunya. Namun, game ini memberikan sentuhan baru yang cukup menarik, yaitu kesan game FPS action seperti Call of Duty. Prajurit yang Anda gunakan dapat lebih cepat bereaksi dan lebih lincah. Walaupun tidak selincah game action dengan kecepatan tinggi, seperti Quake dan Unreal Tournament, game ini menjadi lebih banyak menemui action dibandingkan seri sebelumnya karena waktu Anda tidak banyak terbuang ketika berjalan. Sayangnya, beberapa feature yang sebaiknya ada di dalam game simulasi perang, misalnya mengintip sambil membidik dan menempel di dinding untuk mendapatkan perlindungan yang maksimal dari peluru musuh tidak dapat ditemukan. Padahal, musuh biasanya telah siap membidikkan moncong senjatanya ke arah Anda.
Operasi malam dapat Anda temui dalam game ini.
 Tingkat kesulitan pada game ini juga tidak begitu tinggi bila dibandingkan dengan game sebelumnya. Anda memang dapat menemukan tiga tingkat kesulitan yang membuat musuh lebih responsif dan menghilangkan bantuan di layar supaya terasa seperti perang sungguhan (semua HUD dihilangkan seperti kondisi pasukan, icon tujuan, nama di atas kepala rekan, dan banyaknya peluru yang tersisa). Namun, musuh seakan lupa dengan senjatanya dan sering sekali berlari keluar dari perlindungan. Bahkan, tidak jarang Anda akan merasa berlatih menembak target bergerak yang tidak menembak balik. Peningkatan kepandaian musuh di setiap tingkat kesulitan juga tidak jauh. Anda tidak akan merasa tertekan dengan banyaknya peluru musuh yang ditujukan ke posisi Anda seperti pada selayaknya game sejenis.
Pemandangan yang indah dapat menjadi peringan kebosanan ketika memainkan game ini.
Mode permainan lain yang dapat Anda temukan dalam game ini terdiri dari beberapa jenis, seperti menghabisi semua musuh di satu daerah operasi, menjaga konvoi kendaraan, bertahan di satu daerah, dan menyelamatkan pilot yang pesawatnya tertembak jatuh di belakang garis pertahanan musuh. Semua mode tersebut melibatkan daerah operasi dengan ukuran yang sangat luas. Ciri khas seri Operation Flashpoint ini merupakan satu hal yang sangat menyenangkan untuk dimainkan. Anda dapat menentukan sendiri taktik apa yang akan digunakan untuk menyerang posisi musuh. Sayangnya, kendaraan yang dapat Anda gunakan dalam game ini hanya terbatas pada mobil saja. Tidak ada lagi serangan dari kokpit helikopter tempur seperti yang dapat ditemui di seri sebelumnya. Bahkan, seringkali Anda hanya dibekali kaki saja. Jadi, selamat berlari sejauh dua kilometer menuju pertempuran.
Aksi membuang waktu yang menjadi ciri khas lain dari Operation Flashpoint tersebut juga menular ke saat bermain Campaign. Anda akan sering bertemu dengan event mendengarkan omongan kasar Knoxx di atas kendaraan. Kasus paling parahnya, Anda harus menunggu sekitar beberapa menit untuk mencapai daerah operasi dan saat itulah Anda mendengarkan ceramah Knoxx. Untuk lebih memperparah keadaan, Anda tidak dapat menekan tombol apapun untuk melewati sesi ceramah tersebut! Untungnya, Anda dapat menikmati pemandangan alam di sekitar kendaraan yang memiliki kualitas cukup baik dan detail yang tinggi.(david novan : jagat review)

Kesimpulan

Kesan action yang disuntikkan ke dalam permainan OFRR merupakan perubahan yang bagus. Peningkatan kemampuan dan peralatan prajurit yang Anda mainkan dengan menggunakan feature level dan skill juga sangat menarik. Namun, penurunan tingkat kesulitan dan musuh yang tidak menantang membuat game ini terasa seperti makanan hambar di atas piring emas.
Kelebihan:
Pengendalian unit yang responsif, peningkatan karakter melalui level dan skill, adanya mode LAN, dan dapat bermain bersama rekan untuk menyelesaikan misi campaign.